Sunday, 3 June 2018

[Resensi] Keceriaan Ramadhan di Berbagai Benua dan Negara



Judul : Ceria Ramadhan di 5 Benua-25 Negara
Penulis : Wulan Mulya Pratiwi, Efa Refnita, Dian Akbas, dkk
Penerbit : Ziyad Books
Tahun : 2018
Tebal : 304 halaman
ISBN : 9786023174409 

Ramadhan adalah bulan yang dinanti oleh seluruh umat Muslim dunia, tak terkecuali Indonesia. Pada bulan Ramadhan semua umat Islam menjalankan ibadah puasa. Perbedaan geografis antar negara dan benua menjiadikan ibadah puasa masing-masing wilayah memiliki tantangannya tersendiri. Di tambah tradisi unik beberapa negara muslim, terkait datangnya bulan Ramadhan. 

Sebagai contoh untuk cerita Ramadhan dari Indonesia yang ditulis oleh Wulan Mulya Pratiwi. Penulis menuturkan dengan bahasa yang ringan dan mudah dipahami anak. Penulis mengambil tradisi tanah Minang untuk mewakili Indonesia. Salah satunya adalah tradisi Balimau. Apakah tradisi Balimau? Jawabannya bisa dilihat halaman 15. 

Buku ini tidak sekadar menceritakan kisah anak dalam menghadapi Ramadhan di negara tertentu, melainkan ada pula kolom wawasan yang memuat, macam tradisi unik, iklim, lamanya waktu puasa, hingga tips sukses Ramadhan di negara yang bersangkutan. 

Kisah unik lainnya datang dari Amerika Serikat tepatnya, New Orleans. Tulisan milik mba Dian Restu Agustina yang berjudul "Tak Ada Libur Hari Raya di Amerika" sepertinya mewakili hati muslim lainnya yang berada di negara minoritas. Tak ada tradisi membangunkan sahur, suara adzan, hingga libur Idul Fitri. Namun demikian suasana Ramadhan tetap bisa hidup loh di sana, bagaimana caranya? Simak tipsnya di hal. 134-135. 

Sementara untuk negara mayoritas Muslim seperti Turki, sangat kental nuansa menyambut Ramadhan dan saat Ramadhan itu sendiri. 
"Kok Anne bisa tahu besok mulai Ramadhan? tanya Emine.
Barusan terdengar tiga kali dentuman meriam, menandakan besok mulai Ramadhan," jelas Anne. (Hal. 82)
Tradisi unik Turki lainnya yang ada di saat Ramadhan adalah adanya pendaftaran Ramazan Davulcusu (Hal. 84). Apakah itu Ramazan Davulcusu? Pembaca bisa lihat selengkapnya di buku berwarna dominan biru ini. 

Membaca buku ini akan membuat kita seolah turut hadir merasakan warna-warni Ramadhan di negara bersangkutan. Lamanya puasa, tantangan cuaca selama Ramadhan, rindu masakan tanah air akan menjadi tantangan tersendiri. 

Temui kisah-kisah menarik di 22 negara lainnya. Buku anak Islami yang bagus dan bisa menambah wawasan. Ceritanya terasa lebih hidup karena berdasarkan pengamatan langsung para penulisnya. Buku ini telah terjual hingga 25.000 eksemplar dan menjadi buku best-seller pre-order. Alhamdulillah, semoga keberkahan meliputi para penulis, pembaca, dan semua yang terlibat.

22 comments:

  1. Berbagai benua? Wah..luarbiasa...penulisnya dari luar juga kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penulisnya WNI semua mba, cuma mereka memang pernah ke negara ybs.

      Delete
  2. Waah seru, itung - itung berpengetahuan juga ya. Karena ramadhan di negara lain ada yang sampai 18 jam. Pasti cerita dan tantangannya beda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Bun. Ada yang lamaaaa bgt puasanya. Ada juga yang sebentar kaya di Australia pas musim dingin hanya 9 Jam-an cuma ya itu tantangannya adalah hawa dingin..

      Delete
  3. Kisahnya cocok bukan hanya untuk anak-anak nih. Karena berbagi pengalaman menjalankan ibadah Ramadan di negara lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku aja yg gede seneng bacanya, menambah wawasan banget terutama si kolok wawasan itu

      Delete
  4. Aamiin..
    Alhamdulillah bisa ikut serta menyumbang cerita di sini.
    Semoga bermanfaat bagi anak-anak dan menambah semangat mereka berpuasa setelah tahu cerita Ramadhan dari berbagai negara ��

    ReplyDelete
  5. Kereeen. Pasti rindu banget sama Indonesia pas lagi puasa gitu yaaa Mbak Aruum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayanya yaa.. termasuk soal makanan tuh kangen banget mesti...

      Delete
  6. well..
    mungkin buku ini mengandung solusi bagi saya yang masih ragu untuk mencari beasiswa di luar negeri..
    salah satunya mencari solusi situasi ramadhan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whuaa semangat kalau gt. Semoga sukses studinya ya...

      Delete
  7. Wah mbak Dian nulis buku ini juga. Sedih ya kalo lempeng2 suasana Ramadhan di negara minoritas. Setiap negara punya kondisi dan tantangan masing2. Hal2 kayak gini bagus banget diceritain ke bocah, supaya mreka ngeh kalo Ramadhan di Indonesia adalah suasana yg sangat mendukung, jadi g boleh ngeluh tapi banyak bersyukur. Makasih Mba Arum atas resensinya. Bagus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba. Bersyukur banget kita di Indonesia banyak kemudahan, pilihan makanan sahur, berbuka, waktu puasa yang gak lama-lama banget, cuaca juga mendukung, gak yg ekstrem gt ya.

      Delete
  8. Keren banget. Udah sering liat buku ini berseliweran dan udah lama tertariknya. Sptinya seru sekali ya. 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Emmy, coba deh nti kalo mampir ke toko buku dibeli bukunya bagus...

      Delete
  9. Pasti seruuu tuh berasa liburan keliling dunia hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeett mba, tapi tetep pengen sih ngerasain langsung gimana di negara lain yaa

      Delete
  10. Aku belom punya bukunya, hiks hiks. Pas itu lg banyak pengeluaran banget. Jadi mupeng skrg

    ReplyDelete
  11. Kalau ada rezekinya, sekalian dua mba sama yng semarak idul fitri, eheheh #iklan

    ReplyDelete