Tuesday, 6 June 2017

Diet Food Combining Saat Puasa?





Alhamdulillah, sekarang memasuki tanggal 11 Ramadhan ya, semoga dilancarkan ibadah puasa kita. Di Ramadhan ini saya sudah memantapkan hati untuk ber-food combining ria sejak awal puasa. Niatnya sih pengen sehat aja karena tubuh punya hak untuk menikmati tugasnya dengan baik. Teringat tulisan mba Widyanti Yuliandari bahwa apa yang kita makan baiknya bukan sekadar halal tapi juga toyib.
 
Buat yang belum tahu food combining itu apa, saya cuplik penjelasan dari Erikar Lebang ya. Jadi  Food Combining itu adalah pengaturan pola makan yang mengacu kepada sistem cerna tubuh. Pola makan ini lebih mengacu ke mekanisme pencernaan alamiah tubuh dalam menerima jenis makanan yang serasi sehingga tubuh dapat memproses semua itu dengan baik dan mendapatkan hasil secara maksimal.
 
Inti yang saya tangkap dari food combining ini adalah ...
1. Tidak mencampur makanan kaya karbohidrat dengan kaya protein. Karena si karbohidrat dan protein ini memiliki enzim cerna yang berbeda. So, kombinasi yang pas adalah karbo+sayur atau protein+sayur. Atau sarapan eksklusif buah. Iya buah doang.
2. Hal pertama yang harus dilakukan para FCers setelah bangun tidur adalah baca doa. Hee ini mah semua juga kali. Oke, jadi para FCers saat mulut masih kering (baca:baru bangun tidur) minum segelas jeniper (jeruk nipis peras) atau jelemper (jeruk lemon peras) hangat maksudnya perasan jeruk nipis/lemon dalam segelas air hangat begitu ya. Bukan satu gelas hasil perasan buah semua.
3. Selang 10-15 menit setelah berjeniper/jelemper ria minum segelas air putih, lalu selang 10-15 menit kemudian, taraaaa ... makan deh buah-buahan 2-3 jenis yang beraneka warna.
4. Katanya ada beberapa yang bilang masih diperbolehkan cheating. Misal 6 hari FC, terus 1 hari cheating. Tapi jangan kebablasan juga.
5. Ada efek detoks saat menjalankan program ini untuk pertama kalinya. Ini yang mau saya share, dan beberapa kali mengurungkan niat FC yah gegara ini.


Oke, beberapa orang bilang efek FC itu bikin gak tahan lah, ada yang pusing, mencret, dan sebagainya. Nah kalau saya sendiri bagaimana? Mana pas puasa lagi. Sempat maju mundur syantik, tapi bismillah aja. Semoga Allah memberi kekuatan.

Pengalaman sahur pertama, bangun tidur minum jelemper hangat. Sempet takut, jadi peresannya sedikit aja dalam 1 gelas belimbing. Pokoknya sesuai protap deh. Jelemper-air putih-buah-karbo+sayur.  Gak pake protein? Gak sempet #alasan. Haha ... Awal mulai puasa berasa sih kok perut kaya gak kenyang, tapi ternyata alhamdulillah mulus sampai berbuka, gak ada lapar hebat kaya tahun-tahun sebelumnya.

Berbukanya pakai apa? Pakai air putih-jus alpokat sampe jam 9 malam masih berasa kenyang. Karena kebiasaan harus ngarbo, akhirnya makan lontong+oncom, padahal gak laper-laper banget. Indonesia banget yah, musti nasi, hahaha..

Kondisi tubuh bagaimana diajak ber-FC ria pertama kali? Sempet sakit kepala ringan, akhirnya jam 9an udah tidur. Yeayy senang soalnya bangun sahur gak ngantuk dan malah seger.

Hari kedua sahur seperti biasa sesuai protap, tapiiiiiii ... hmm efeknya ini. Sejak habis sahur sampai jam 7 pagi udah bolak balik WC mencret 3x. Tapi alhamdulillah gak lemas dan mulus sampai berbuka, malah gak ada rasa lapar dan haus sama sekali. Mejik yaaa? Wkwkwk.. Alhamdulillah...

Ohya pernah saya juga tidak sengaja sahur eksklusif buah, gegara telat bangun. Bagi saya yang seorang FC pemula bangun setengah jam sebelum adzan subuh itu sudah kesiangan. Akhirnya ya sudah karena buah tok udah kenyang dan sudah mau adzan subuh jadi gak lanjut nasi. Sempet harap-harap cemas semoga kuat puasanya, untuk memotivasi sampai baca-baca pengalaman orang sahur eksklusif buah. Pengalaman mereka atas izin Allah menguatkan puasaku. Huhuuuu...

Sampai hari ke-10 kemarin, alhamdulillah masih semangat ber-FC ria. Cheating? Kayanya sih ada, tapi gak vulgar maksudnya no karbo+protein hewani dalam satu piring. Paling pernah itu makan nasi+sayur, terus gak lama gadoin ikan. Dan di hari ke-10 juga, saya mengalami lapar yang cukup mengganggu, agak sakit perutnya. Kalau diingat-ingat (baca: introspeksi) kayanya makin ke sini, kok buahnya kaya makin kurang ya, hikshiks

Hari-hari pertama masih idealis buah sampai kenyang, masih lapar baru tambah nasi, eh lha kok sekarang perlahan mulai memudar. Buah sekadarnya untuk bisa menikmati nasi lebih banyak, heuheuuuuu ... Ampuuun …

Keluhan-keluhan lain alhamdulillah gak ada. Yang jelas saya justru merasa pegal-pegal di punggung dan pinggang serta perut begah sudah gak lagi. Alhamdulillah. FC hanya wasilah, semua tetap atas kuasa Allah SWT.

Doakan ya semoga istiqomah dalam ber-FC ria. Mau menjadi FCers, hayuuk sini saya temenin. Ini cerita saya minggu ini, mana ceritamu? Yuk cerita walau 1 minggu 1 cerita.