Tuesday, 25 October 2016

Are You Famous Enough??

   Kemarin ga sengaja pas nemenin anak ke Cibel (Cinere Bellevue) nemu beginian. Alhamdulillah rezeki anak soleh, Aamiin.. Haha bahasanya nemenin anak biar ga merasa bersalah aja gitu.. 
   Tapi kalo aku liat dari sudut pandang yang berbeda sebenernya justru dia sedang mempergunakan strategi marketingnya. You know donk ya.. Dwi is the famous name around the Indonesia. Masa iya sih di hari itu ga ada pengunjung yang namanya tertera di banner tersebut?? Mungkin inilah hikmah punya nama pasaran :p 
Karena penasaran kita nyobain juga deh, menurut aku sih kalo ga diskon nih kayanya sayang aja, mending nasi padang sederhana deh...hahaa.. Jadi ini tuh bener-bener sayap ayam di goreng yang membedakan hanya saus-sausnya aja. Yang enak justru mushroom fritternya sausnya juga enak. Kemarin untuk sayapnya kami pesan yang Lousiana Rub dan Hickory Smoking BBQ. Ungu itu ada saus BBQnya untuk Aline. Tapi dia juga kayanya kurang suka. Mungkin ada saus-saus dengan citarasa yang enak selain yang udah aku sebutkan.
   Hmmm.. Buat kamu yang porsi makannya besar ini sih kayanya kurang nampol. Kalo buat yang ngemil-ngemil aja atau makan yang ga terlalu berat cocok banget. Ohya btw udah tau kan ini nama tempat makannya apa? Yes.. wingstop. Selamat mencoba..

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"


Monday, 24 October 2016

Ulang Tahun Aline di Aston Bogor Hotel & Resort

   
Aston Bogor Hotel & Resort
   Tiga minggu sebelum ulang tahun Aline yang ketiga, ia sakit bapipa (batuk, pilek, panas) dan waktu itu ia bilang mau ke Bogor kalo nanti sudah sembuh. Ya aku tau yang dia maksud pasti R hotel Rancamaya karena sebelumnya kami memang ke sana. Cuma karena satu dan lain hal aku memutuskan untuk mencari penginapan lain di Bogor. Untuk ulasan tentang R hotel Rancamaya bisa cek di sini
   Sudah sebulanan lamanya kita emang mengincar Aston Bogor ini sebagai destinasi staycation kita selanjutnya. Selain lokasinya yang tidak jauh dari Jakarta, suasana Bogor juga sangat kondusif untuk tempat liburan keluarga, karena kita akan liburan bersama yayi (baca : eyang putri) dan ontynya Aline, sayang eyang kakungnya ga bisa ikut karena ada urusan lain.
   Seperti biasa setelah kami ceki-ceki by phone ternyata untuk tanggal yang kami mau tinggal tersedia two-bedroom condotel. Sebenernya kami kurang nyaman dengan condotel karena pasti area privasi kami berkurang, tapi enaknya kami bisa becengkerama sepanjang hari, apalagi Aline seneng banget karena semuanya berkumpul.
   Tepat di hari ulang tahunnya kami cus ke Aston Bogor. Perjalanan kami dari Jakarta kami tempuh selama kurang lebih 2 jam. Biasalah kalo bukan macet bukan Jakarta namanya, dan karena kami mampir juga di rest Area Cibubur Square. Di sini kami makan siang..



 Restoran ini so-so lah menurutku. Alhamdulillah yang penting perut udah terisi. Lalu kami melanjutkan perjalanan yang cukup lancar. Hanya saja kami menggunakan aplikasi waze jadi setelah keluar tol kami ditunjuki jalur alternatif oleh waze ini. Jalannya begitu berliku, mendaki gunung lewati lembah, naik turun, melewati sawah-sawah, sungai, pedesaan, belum lagi sempat papasan dengan truk besar, huuu... Waze kamu jahat!!! Mengapa kamu tunjuki kami jalan ini waze #lebay.. :D setelah melewati itu semua akhirnya kami tiba dari pintu belakang perumahan Bogor Nirwana Residence. Sayangnya jalan menuju Aston Bogor ini uwelek tenan..

   Sesampainya di Aston Bogor ini kesannya yah biasa aja sih, hee.. Beneran.. Soalnya udah pernah liat R hotel yang emang keren banget lobbynya. Tapiii aku juga suka konsep si Aston Bogor ini, mereka membuat kolam ikan yang luas banget di halaman samping, suara gemericik airnya bikin teduh. Lobbynya standar hotel berbintang pada umumnya. Ruang tunggunya juga menyediakan banyak bangku jadi ga usah bingung mau duduk dimana. Alhamdulillah kami tiba pas jam cek-in, jadi ga perlu nunggu lama untuk bisa masuk kamar.



   Ternyata kamar kami di tower 2. Sebenernya aku kurang nyaman hotel dengan banyak tower gini karena akan membuat bingung untuk pergantian liftnya. Sebelum naik lift kami melewati jembatan wajib di Aston Bogor. Di jembatan ini bisa terlihat gunung, jembatan, juga sungai. Suara air sungainya damai banget lah..
Aston Bridge
   Kami mendapat kamar di paling atas, untuk tipe condotel semua terletak di pojok. Pemandangannya bagus yang dari jendela kamar karena pagi-pagi udah disambut sama sinar matahari yang muncul malu-malu dari balik gunung. (Kayanya sih ya, soalnya pas buka jendela udah agak siang, hee..) Tipe kamar ini cocok buat kamu yang pergi rame-rame termasuk dengan si mbak. Kalo tipe kamar hotel (non condotel) kadang suka bingung mau tidur dimana si mbak kan risih juga kalo bareng-bareng di kamar.



   Sepertinya yang punya tenaga ekstra saat itu hanya Aline. Iya cuma dia yang masih bisa lari sana-sini, teriak-teriak, bahkan ngajak main perosotan saat itu juga, alasannya sih mau mam. Kalo udah bilang mau makan langsung galau emaknya, secara dia susah banget makannya. Tapi bagaimanapun juga aku ga boleh kalah tak tik sama Aline karena aku yakin ini cuma alibi dia agar bisa main perosotan. Akhirnya kita melakukan tawar-menawar dan hasilnya kita akan main perosotan sore hari sambil makan. Yeayy..!!
   Karena menunggu sore cukup lama sementara Aline udah ga bisa bobo siang saking senengnya, kita putuskan untuk potong kue aja.. Aline seneng banget dengan sensasi meniup lilin. Alhamdulillah Aline kini sudah 3 tahun semakin besar, semoga kelak menjadi anak solehah dan sukses dunia akhirat ya nak. Aamiiin...



   Sorepun tiba, dan kami harus memenuhi janji kami. Syukurnya di Aston Bogor ini ada aneka permainan yang sifatnya outdoor, sehingga sambil ia bermain sambil bisa memberi makan. Ga lama karena gerimis kamipun memutuskan kembali ke kamar.



   Mencari makan malam ga terlalu sulit di sini, cukup banyak gojek yang standby, namun sayangnya banyak restoran yang belum diupdate sehingga ternyata banyak yang sudah tutup. Syukurnya kami nge-rantang dari rumah, heehee..
   Untuk kolam renang di Aston Bogor ini cukup luas. Ada 3 bagian kolam besar. Kolam dewasa yang dekat dengan children playground yang outdoor serta fitness center, kolam anak yang ada air terjunnya, serta kolam dewasa yang dekat dengan kids club dan spa. Di kolam renang ini ga ada ban renang hanya ada papan seluncur. Jadi sebaiknya bawa ban sendiri kalo memang diperlukan. Untuk keamanan di kolam renang pihak Aston Bogor ini menyediakan life guard yang standby.



   Untuk kids clubnya sayangnya dia buka jam 10.00-17.00. Kalo menurutku ini terlalu siang, udah gitu ga ada missnya juga jadi kita kalo perlu apa-apa yah cari-cari sendiri aja. Untuk fasilitas permainan cukup banyak ada perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, bahkan ada play station juga lho..



   Sementara untuk menu breakfast Aston Bogor ini ga usah diragukan lagi. Cukup bervariasi dari Indonesian Food, Western, Arabian (Kebuli), Chinese (dimsum corner), dan yang paling juara menurutku jusnya, soalnya dia ini fresh juice. Ada jus sayuran tapi rasanya oke banget, dan sayangnya saking enaknya aku sampe lupa dokumentasiin, hehee..
   Restoran sekitar Aston Bogor ini cukup banyak, salah satunya ada Rumah air. Di Rumah Air kalo dari segi kualitas rasa so-so, tapi kalo dari segi fasilitas permainan cukup banyak. Yang sepenglihatanku ada di sana itu ya perahu bebek, mobil gowes, apalagi ya lupa.. Hee.. tapi banyak lah. Biaya perahu bebeknya IDR 20.000/pax. Tipe restorannya ini kaya berasa makan di tepi danau gitu. Ada ikan yang besar-besar di kolamnya.



   Salah satu arena permainan dekat sini juga ada The Jungle. Untuk tamu Aston Bogor, bisa dapetin voucher diskon 50% untuk 2 orang. Tapi karena waktu kami ke sana pas weekdays kelihatannya sepi banget, kitapun juga ga tertarik untuk ke sana karena pikir kami kalo cuma main air aja di hotelpun cukup lah..
   Ga afdol lah bagiku jalan-jalan ga bawa buah tangan. Sebelum back to Jekardah mampir dulu ke kue lapis talas bogor sangkuriang. Sekalian nyari kaos bogor buat si Aline. Yang sekarang jadi kebiasaan kalo jalan-jalan selalu nyari kaos daerah setempat.

   See you Bogor..

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia

Friday, 14 October 2016

Ambul, Mesi, dan Luka Jahitan Post Operasi

   

   Pada hari Jum'at minggu lalu yayi berniat menjemur ambul, karena badan ambul ini basah terkena susu. Awalnya ingin menjemur di depan rumah tapi sayangnya sinar matahari tidak cukup terang karena terhalang tembok Giant Karang Tengah. Dibawalah ambul beserta kardusnya ke samping rumah yang sudah dirubuhkan. Pukul 10.00 pagi yayi baru teringat bahwa tadi menjemur ambul. Ya ampuuunnnn. Ternyata setelah kami lihat ambul hilang mungkin dibawa pemulung karena ingin mengambil kardusnya. Huks.. Huks.. Aline, aku, papap, dan mba Desi pun merasa sedih, kaget akan berita tersebut. Bagaimana ga, ambul yang kita sayang-sayang sejak kelahirannya kini hilang, mana buta. Huu sedih banget, semoga pemulung tersebut juga iba terhadap ambul. Karena ga percaya dan masih berharap ambul ada di sekitar situ kami mencari lagi. Kami lihat di selokan, di pot tidak ada juga. Hiks.. hiks.. mana besok mesi pulang, bisa stres lagi lagi tahu anaknya ga ada.. huuu.. pokonya nangis deh..
    Si papap pun masih penasaran akhirnya mencari lagi daaaaaaannn Alhamdulillah AMBUL KETEMUUUUU.. Si papap menemukan bersama mba Nas di belakang sofa rongsok. Sepertinya si pemulung juga ga tega, soalnya pas ketemu masih ada alas yang kami berikan serta tissue di atasnya. Syukurlah.. Kata si papap, ambul sepertinya ketakutan karena sebelumnya ga ada suara tapi begitu tissuenya diangkat dia nangis. Huuu.. Setelah ketemu kamipun merawatnya kembali seperti hari-hari sebelumnya. 

   Keesokan harinya mesi siap dijemput.  Dan Alinepun membuat drama karena ingin ikut. Ya amppun plis sayang papap kan naik motor sama onty belum nanti bawa mesi, Aline mau duduk dimana? Setelah dibujuk akhirnya Aline mau menunggu mesi di rumah. 
   Aah senangnya mesi datang. Artinya tugas menyusui ambul sudah pindah ke ibunya. Mesipun bergegas menemui anaknya, mencium-ciumnya, tapi ko... lho...lho..lho.. ko dia pergi. Ternyata kata mba Desi emang begitu kalo bayi kucing sudah bau tangan dia ga akan mau. 
   Karena di hari itu juga bidan yang bekerja di rumah yayi mudik ditambah ada pasen lahiran yayi yang gawat akhirnya yayi kurang fokus ke ambul. Ambulpun akhirnya menghela nafas terakhirnya tanpa kami ketahui. Selamat jalan ambul. Dan kini tinggal mesi seekor diri. Kembali bersama kami. Ingin rasanya memandikan ia agar bersih. Ya.. Nanti saat lepas jahitan post sc kami berniat mau sekalian memandikan ia. 
   
   "Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"

Saturday, 8 October 2016

[JUST SHARING] Akhirnya Aku memilih KB/TK Adhyaksa

Aline dan Mba di KB/TK Adhyaksa
   Cukup lama sebetulnya kontes pemilihan sekolah anak versi aku. Hee.. Iya sebagai emak-emak yang mulai melek parenting jadi serba idealis deh bahkan cenderung sok tau.. Huu tapi semoga engga. Yah namanya juga seorang ibu pasti ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya donk ya.. 
   Jadi dulu sejak Aline usia 2 tahun 9 bulan aku udah mulai trial, mana aja sekolahan yang masuk dengan kriteriaku. Jadi aku tuh pengen banget masukin anak ke sekolah yang islami gitu deh, soalnya apa? Anak itu kan investasi akhirat ya. Kelak doa anak, perilaku baik anak bisa mengantarkan kita ke surga. That's the point! terus pengen banget yang ga pake konsep hukuman. Pernah baca kan sekali anak dimarahi maka jutaan sel otaknya terputus dan itu sifatnya irreversibel :((. Terus pengen banget yang membebaskan anak berekspresi selama itu tidak membahayakan dirinya. Misalnya anak lagi pengen gambar daun warna merah, lagi pengen mewarnai blentang blentong. Bagi aku itu hal yang wajar. Anak kecil ga ngerti konsep baik buruk, bagus jelek, yang mereka tau enak & ga enak. Oleh karena itu selama ga membahayakan dirinya dan dalam prinsip beretika dengan baik biarkanlah. Pujilah anak setelah melakukan usahanya. Toh mereka tidak pernah menuntut kita untuk menjadi perfect sebagai mana orang-orang yang sudah terlebih dahulu sukses di usia kita. Mereka menerima kita apa adanya.  Jadi curcol..
   Sekolah pertama yang kami sambangi saat itu adalah KB/TK Adhyaksa lebak bulus. Ini sekolah bersifat konvensional, gurunya rata-rata sudah senior. Kelebihannya untuk KB, anak hanya masuk 3x seminggu dari jam 08.30-10.30. Woow ini dari segi waktu enak banget. Sistem pengajarannya ya gitu deh, sebagian masih berorientasi pada nilai, pada bagus atau jelek. Gurunya ada yang baik, ada yang tegas. Dari segi mainan yah jenis mainan tempo dulu sih berbahan besi yang udah karatan dan dicat ulang. 
   Sekolah kedua yaitu KB/TK Al-Azkar. KB di sekolah ini mulai tahun ini menggunakan metode bilingual. Masuknya sekitar jam 08.00 kalo ga salah. Dan masuk setiap hari senin-jumat. Hiks sayang banget dari segi waktu padahal aku suka sekolah ini. Ini sekolah berbasis Islam (ini bukan rasis lho) tapi karena aku emang ingin menjadikan anakku bagus agamanya. Pas baru masuk aja yang disetel musik-musik Islami. Sukaaaakkk deh, mana ada kolam renangnya juga. Dari segi mainan jenis mainan campuran ada yang jaman dulu berbahan besi dan jaman sekarang berbahan plastik (kayanya ya, ntah apa namanya). Kalo dari guru belum tau sih, dulu pas dateng Aline ini maunya main perosotan aja. Jadinya aku ngomong sama PR-nya aja. Bagus sih konsep mereka menurutku. Membebaskan anak berkspresi, memberikan pujian, tidak ada benar salah dalam mewarnai. Itu sih kata PRnya tapi belom denger langsung dari para pengajarnya.
   Ada beberapa sekolah lagi yang belum aku sambangi seperti Azhari Islamic School. Kalo dari luar penampakan sekolah ini kaku banget. Mungkin karena digabung mulai dari KB hingga SMA. Tapi untuk sekelas anak KB penampakannya terlalu horor, paduan warna hitam dan krem serta bentuk bangunan yang sekolah banget jadi ga sreg juga sihh.. Haduuh repot banget yaaa.. Hahaa.. Sebenernya sih aku pengen banget nyekolahin anakku di TK Khalifah, soalnya konsepnya bagus banget yaitu tauhid dan enterpreneurship. Sama satu lagi sekolah alam. Tapiiiiii keduanya jauuuuuh banget, kasian bocahnya cape di jalan.
   Akhirnya dengan berbagai pertimbangan tadi pilihan kami jatuh di KB/TK Adhyaksa. Karena ya jadwalnya itu yang cuma 3x seminggu dan masuk jam 08.30 serta lokasi yang tidak terlalu jauh dari rumah. Semoga anakku terus happy bermain di sana dan banyak nilai kebaikan yang dapat diterapkan.
   Ya Allah berikan kami rizqi yang cukup untuk memberikan pendidikan terbaik bagi anak kami. Aamiiin..

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"
This entry was posted in

Tuesday, 4 October 2016

Kucing Kampungku Terpaksa Dioperasi

   

   Saat kecil aku pernah punya pengalaman kurang mengenakkan dengan kucing. Sejak saat itu aku sudah fobia dengan kucing. Namun sejak satu tahun yang lalu, tiba- tiba aja ada kucing kampung yang datang ke rumah dan gayung bersambut dengan Aline. Aku pun ga menyangka reaksiku yang suka lebay takutnya terhadap kucing tidak menurun kepada anakku Aline. Bahkan Aline ini gemar mengejekku dengan si kucing ini. Katanya "mamah lucu", atau misalnya saat aku takut ke dapur karena ada kucing, Aline ini yang paling depan menuntunku sambil bilang "Aline kan ga takut kucing". Lama-kelamaan entah kenapa anak ini ko suka sama kucing kampung ini dan fobiaku pun terhadap kucing perlahan memudar. Pernah kami mencoba membuang kucing tersebut tapi dia selalu balik lagi. Akhirnya karena capek kamipun membiarkannya berada di rumah kami.
   Karena sudah lama kucing tersebut di rumah kami, aku beri nama saja Maisy. Awalnya dari kata mess, messed up. Tapi semakin lama kucing ini di sini, hatikupun semakin terenyuh. Kucing ini ga banyak tingkah, ga nakal juga. Dia juga cukup cantik menurutku. Suatu ketika si Mesi ini hamil, perutnya besar sekali, pergerakannya pun jadi kurang lincah. Tibalah hingga masa dia melahirkan. Suatu pagi ketubannya berceceran di kamar si mbak. Kami akhirnya taruh dia di rumah sebelah yang
kosong, diapun nurut. Kira-kira pukul 11.00 siang ia melahirkan empat ekor anak. Namun sayangnya setiap hari anaknya selalu ada saja yang meninggal. Entah karena hipotermi, atau karena saling tindih menindih dengan saudaranya, atau karena dehidrasi karena si emaknya ini alias Mesi, sering meninggalkan anaknya sementara dia sendiri ada di rumah kami. 
   Setelah kepergian semua anaknya, dia kelihatan sangat depresi selalu mengendus kardus mungkin berharap ada anaknya di sana. Aah aku makin sedih, kasihan melihatnya. Sejak saat itu dia ga nafsu makan, tubuhnya makin kurus. Bahkan si mbak bilang mungkin mau "menyusul" anaknya. Karena dia ga nafsu makan akhirnya aku membelikan dia whiskas, ternyata dia doyan dan lahap banget makannya. Tubuhnya mulai gempal, kumisnya makin panjang, matanya makin bening, aah pokoknya dia cantik sekarang. Hingga tibalah musim kawin akhirnya ia pun hamil lagi. Di kehamilan ini aku juga merasa ko perutnya ga sebesar dulu ya.. Tapi kenapa sudah keluar air ketuban lagi. Dia pun mulai mencari-cari tempat untuk melahirkan, namun kita sih berharap dia lahiran di tempat lain aja pliiis,, tapi sayangnya rumah sebelah yang kosong sudah diruntuhkan. Mungkin sebagai ibu instingnya pun berjalan, bagaimana dengan keselamatan bayinya. Dia pasti takut banget kalo di ruang terbuka tanpa atap mungkin ada resiko hipotermi, atau ancaman dari tikus got. Aah akupun ga tega ngelihat dia diusir sana sini saat kontraksi seperti itu. Akhirnya karena capek yasudah kita biarkan
saja, pikir kita mungkin dia belum mau melahirkan, karena masih bisa melawan.
   Keesokan paginya kami mendengar suara "ngiik" "ngiik" Alhamdulillah ternyata Mesi sudah lahiran. Tapiiiiiii ko anaknya cuma satu yaa... Ko perutnya Mesi masih gendut yaa... Ada apa yaaa...
      Sebagai orang awam yang hanya mampu beriba, kami fikir mungkin memang masih ada anaknya, tapi mungkin nanti dia akan melahirkannya lagi karena dia sering meninggalkan anaknya sendirian, mungkin dia sedang mencari tempat yang nyaman untuk melahirkan. Ohya kelahiran anaknya Mesi ini bertepatan dengan hari ulang tahunnya yayi (baca : eyang putri) nya Aline. Jadi kami dapat dengan mudah mengingat usia bayi kucing ini. Satu, dua, tiga, empat hari berlalu perut Mesi tetap besar, bulu kuduknya berdiri, dia pun sering meninggalkan anaknya dan berdiam diri tampak lemas, dan kami melihat banyak bercak darah di lantai dan asumsi kami itu adalah darah Mesi. Saat itu juga aku bilang dengan papap, sepertinya Mesi pendarahan. Si papap pun bingung harus berbuat apa, apa iya mau dibawa ke dokter hewan? Yakin? Pakai apa? Alhamdulillah saat itu ada mbak Desi. Mba Desi ini dulunya sering pelihara kucing sehingga ia ga pake takut deh kalo ngadepin Mesi. Setelah dipertimbangkan baiklah kita (papap dan mba Desi) bawa ke klinik hewan, Alit Vet di lebak bulus. Papappun menelponku mengabarkan bahwa Mesi harus dioperasi. Apaaaaa???? Kenapa? Yaa si papap bilang masih ada anak di dalam tubuh mesi dan ini harus dikeluarkan. Ini sudah terlalu lama seharusnya 24 jam belum lahir lagi langsung dibawa, tapi apalah kami kan orang awam terhadap binatang ga paham akan hal ini. Kondisi Mesipun saat itu sudah dingin, darah yang keluar sudah tidak bagus, warnanya oranye seperti tanah. Mesi akan dibawa ke klinik yang lebih besar di Bintaro, biaya estimasinya 1.6juta sudah termasuk operasi dan perawatan selama 5 hari. Entahlah harga yang wajar atau kemahalan, aku sih cuma merasa kasihan aja dengan Mesi. Alit vet ini menawarkan apakah anaknya mau dirawat juga agar bisa mimi mamahnya, namun kami pikir ga usah deh biar kami coba rawat sendiri saja. Sore hari kami mendapat laporan bahwa Mesi telah dioperasi dan masih ada empat anaknya di dalam perutnya, namun sayangnya mereka cacat, perkembangannya tidak bagus, dan tidak bisa diselamatkan. Baiklah Allah knows best. Sekarang Mesi sedang diinfus karena dia sempat dehidrasi katanya. Dan seketika itu juga kami berfikir jangan-jangan bayi kucing ini juga buta. Sudah 5 hari berlalu tapi matanya belum membuka. Ya ampuuun kasihan sekali. Dalam keadaan tak berdaya, tanpa ibunya di sisinya, diapun tidak bisa melihat. 
   Dan hari inipun pengalaman baru bagi kami memberikan susu ke bayi kucing dengan sendok. Dan di keluarga kami hanya yayi yang mampu melakukannya. Di siang hari bersyukur ada mba Desi yang juga sempat membantu menyusukan. Terima kasih semuanya. Bagaimana perkembangan Mesi selanjutnya kita tunggu kabarnya besok ya.. 

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"

This entry was posted in

Monday, 3 October 2016

Sitemap


Liburan Asyik di R Hotel Rancamaya Bogor

   

Sebenernya cerita liburan ini juga sudah pernah dimuat di sini namun karena satu dan lain hal aku pindahkan ke rumah ini.
   Sebelum cus ke TKP, seperti biasa kita selalu kepo-in trip advisor tentang penginapan-penginapan di Bogor. Dari sekian banyak hotel yang ciamik akhirnya terpilihlah dua kandidat besar, they are…. Aston hotel Bogor and R Hotel Rancamaya Bogor. Keduanya recomended di trip advisor, tapi karena kita lagi pengen banget lihat suasana yang seger-seger, sejuk-sejuk, damai dan bersahaja terpilihlah R hotel Rancamaya Bogor ini.
 Kita emang demen banget liburan di hari kerja. Makanya kita berangkat di hari minggu dengan asumsi yang macet juga mungkin arus balik. Alhamdulillah.. Bener aja kita berangkat menjelang siang dari Jakarta, mampir rest area dulu beli bekal untuk makan siang dan 2 jam perjalanan berlalu tibalah di R hotel ini. Untuk sampai ke lokasi ini kita harus melewati pasar dulu, and you know what itu pasar letaknya di perempatan jalan aja gitu. Tapi alhamdulillah masih batas wajar macetnya. Lalu untuk tepat sampai di lokasi kita masuk melewati komplek perumahannya dulu, enak banget asri dan sejuk.
 Kesan pertama saat tiba di R hotel, wow beautiful.. Beneran soalnya bener-bener di bawah kaki gunung salak. Ada air mancur cukup besar di depan. Lobbynya luas, front officenya lumayan sigap, walaupun saat itu banyak tamu yang mau check-out juga. Dapet welcome drink tapi sayang bukan fresh juice melainkan syrup.
  Ohya Karena liburan kali ini ngajak si mbak, jadi lah kita pilih kamar family suite dengan mountain view. Di kamar ini ada ruang keluarga dengan sofa yang cukup besar sehingga bisalah untuk si mbak bobo cantik di sofa tersebut sambil nonton tv. Ada dapur, kulkas, juga ada wc keringnya. Kalo si mbak mau mandi bisa di wc kita di dalam kamar utama.
  Di kamar utama ini, yang bikin greget ya apalagi kalo bukan pemandangannya. Dari bangun tidur sampe mau tidur udah disajikan ciptaan Allah yang luar biasa indahnya, pemandangan Gunung Salak tepat di hadapan mata kita. Masya Allah..
 Yang lainnya isi kamar ini seperti hotel lain pada umumnya. Untuk wc sendiri ada bathub, ini kesukaan si Aline karena dia bisa berenang sepuasnya, ada wc kering dan basah dengan shower, ada hairdryer, dan amenities lain seperti hotel berbintang pada umumnya. Kalo menurut aku si kamar family suite ini sebenarnya sih dua kamar dengan connecting door, lalu connecting doornya dibuka jadilah seperti ini. Jadi bukan yang bener- bener dirancang secara khusus family suitenya. Mungkin yaa #sotoydeh..
   Karena hari minggu ada jadwal pony ride sampe jam 3 sore jadilah kita ke bawah dulu lagi. Ohya sayangnya liftnya cuma ada di 1 tempat. Padahal itu lumayan panjang lho jaraknya, kalo menurut aku setidaknya R hotel ini sediakan di dua tempat. Di sini kebanyakan tangga daruratnya. Ohya satu lagi musik di lorong hotel ini juga ga pas banget menurutku (atau mungkin hanya perasaanku aja) 
   Mulai deh menyusuri tamannya luaaaass banget. Ada kandang rusa dan angsa. Di sini banyak banget spot foto yang bagus-bagus. Ada kolam ikan, serta kandang kuda poni. Tamannya bagus, terawat, dan bersih. Sayangnya si Aline ga mau naik kuda poni. Akhirnya ya kita keliling-keliling tamannya aja itu juga udah capek banget, terakhir ada sepeda yang besar banget. 
   Cukup sekian deh keliling tamannya, agenda selanjutnya ngamar aja lah ya sampe besok pagi kita sarapan. Menikmati malam di kamar juga seru kok, merasakan udara dingin bogor sambil melihat banyak lampu kelap-kelip..
 Pagi hari udara Bogor sejuk banget, sambil ngeteh, melihat lapangan golf yang terhampar luas sambil memandang Gunung salak yang menjulang tinggi di hadapan kami.. Aah heavenly.. Pagi itu tampaknya sedang ada turnamen golf. Banyak mobil golf beriringan disertai bunyi sirine, juga sudah tampak caddy golf yang cantik-cantik. Hari makin siang, Aline pun sudah bangun, saatnya sarapaaaannn…
  Mungkin ekspektasiku yang terlalu tinggi, menu sarapan di hotel ini menurutku jauh banget dari kata ideal hotel berbintang. Pertama main coursenya, tidak ada menu sayur sama sekali. Hanya menu karbo+lauk pauk. Lauk pauk ini pun ga sesuai antara tulisan dan isinya, di situ tertulis semur tahu telor yang nyatanya ga ada telornya, tapi tahu tempe (sorry no pic, maklum masih amatiran). Kedua untuk jusnya, mereka tidak menggunakan fresh juice melainkan sirup. Ketiga tidak ada kekonsistenan dalam melayani tamu. Hari pertama sarapan kami ditawari mau minum teh atau kopi, namun di hari selanjutnya mereka berlalu begitu saja di hadapan kami, padahal suasananya saat itu tidak terlalu ramai. Keempat mungkin karena letaknya yang dekat kebun, jadilah banyak binatang-binatang kecil hinggap di makanan kami. Memang kalo menginap di R hotel ini mungkin kendalanya sulit mencari makan saja, kecuali kalo kamu mau pesan makanan hotel atau mau ke bogor kota atau mungkin pesan melalui go-food. Pengalaman pakai go-food, agak sulit menemukan driver di sini ga seperti di jakarta, mereka pun agaknya males kalo sudah malam apalagi hujan. Tapi kalo siang ada juga ko yang mau walaupun harus nunggu beberapa saat untuk mendapatkan si driver ini.
  Menjelang siang saatnya main-main di kids club. Kids clubnya ini TOP BGT deh, lengkap! ada perosotan, lego, boneka, mobil-mobilan masak-masakan, mewarnai, melukis
   Jadi mereka ini punya program tiap harinya misalnya hari rabu saatnya melukis, nanti dibantu sama missnya. Missnya baik banget. Jadi nanti kalo kita mau main di kids club ini, anak kita wajib pake nametag, trus kita sebagai ortu wajib isi biodata nama, no hp, dari kamar berapa. Kids clubnya be sih, rapi, terawat. Truuss jangan lupa copot alas kaki yaa.. Ohya di sini ga boleh sambil makan, sayang banget padahal Aline kalo lagi main gini, makannya lahap banget. Keasikan main ga sadar udah jam 12 ternyata, itupun taunya setelah diingetin missnya karena mau istirahat sampe jam 1 siang. Baiklah kita juga mau makan dulu terus boci, sampe ketemu sore untuk berenaaaaaaangg..
   Kolamnya di sini bisa dibilang biasa sih. Uniknya si kolam renang ini panjang banget, dari ujung ke ujung. Kolam ceteknya seucrit doank kalo istilahnya Aline. Jadi bener-bener musti dalam pengawasan orang tua. Tipe kamar di sini juga ada yang berhadapan langsung dengan kolam istilahnya pool access.
   Yang bikin aku kurang sreg lagi, di sini ga disediakan evening cocktail macam di Sheraton Bandung atau Shangrila Surabaya padahal kamar yang kami pilih sudah family suite. Mungkin ini bisa jadi pertimbangan ke depannya. Hihii..pede banget dibaca sama orang R Hotel..
  So kesimpulannya kalo soal view menang deh si R hotel Rancamaya ini. Kids clubny juga oke banget, tamannnya yang bersih dan luas ditambah dengan adanya kandang rusa, kolam ikan, kuda pony, beberapa spot foto yang bagus jadi nilai tambah. Kalo poin minusnya di food and beverages, lift, dan musik di sepanjang lorong kamar yang menurutku ga sesuai dengan suasana R hotel Rancamaya yang tenang dan bersahaja. Ohya terus juga ga ada evening cocktail, hiks.. Ngarep..

Udah ya sekian reviewnya untuk R Hotel Rancamaya Bogor, semoga nanti kalo nginep di sana lagi ada perubahan yang lebih baik..  

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"