Aline Goes to Semarang

Rabu, September 28, 2016






Haiii, namaku Aline. Saat travelling ke Semarang umurku 8 bulan. Itu adalah travelling pertamaku ke luar kota dan pertama kalinya aku naik pesawat. Kira-kira apa yah yang mamahku persiapkan di travelling perdanaku ini. Yuk simak apa kata mamah...

Haii.. Pengalaman pertama kalinya nih ngajak Aline yang saat itu masih bayi bepergian dengan pesawat, sempet bingung, panik, nanya sana sini.. Terrnyata setelah dijalanin sih biasa aja kok. Persiapannya kalo bawa baby baiknya semuanya harus terencana, bahkan harus ada plan B. Mulai dari menentukan tiket pesawat termasuk pemilihan maskapai dan tempat duduk, hingga hotel dan tujuan lokasi wisatanya. Untuk pesawat, baiknya sih kalo bawa baby pakai maskapai yang full service tapi tenang pakai yang LCC juga oke kok asal tahu triknya. 

Pertama pesan tiket maksimal 6 minggu sebelum keberangkatan karena biasanya maskapai-maskapai mulai membuka kelas promonya, makanya jangan heran justru kalo jauh-jauh hari banget tiket kamu malah bisa mahal. 

Kedua early cek-in, yess dengan early check-in kamu bisa milih tempat duduk lebih leluasa bahkan kamu bisa bayar 2 seat untuk mendapatkan 3 seat, mau tahu caranya? Begini coba cek-in di kursi dekat jendela dan lorong, jangan bersebelahan, biasanya orang lain males tuh duduk di antara 2 stranger, kecuali pesawat penuh, kalo gitu yah paling minta maaf aja, minta tukeran seat, heehee.. Kalo maskapai yang full service malah biasanya kamu dikasi duduk di depan eitts tapi bukan di kelas bisnis lho.. Kecuali kamu pesan di sana. Duduk di bangku depan itu biasanya ada bassinet. 

Ketiga kalo dari hotel, juga sama sih cari yang kids friendly ga musti mahal, yang penting anak senang. Pilihlah tempat yang lokasi sekitarnya ga berisik kalo malam hari. Untuk dapetin voucher hotel murah nan berkualitas ini kayanya udah pada tau deh pesen dimana. ;p.. Ketika kita sudah punya anak kayanya kita perlu deh menurunkan keegoisan kita, jangan cuma karena kita pengen banget ke tempat wisata itu trus anak kita menderita ntah kedinginan, kepanasan, kelaperan, bahkan bete.. Tempat rekreasi yang kids friendly sih biasanya berupa taman bunga, kebun binatang, pantai & pegunungan juga oke asal jangan extrem ya... Dan pliiiss soal kostum si baby tolong diperhatikan yah ibu-ibu.. Soalnya aku cukup sering liat saat wisata pergi ke tempat dingin tapi babynya cuma dipakein dress atau jumper tanpa celana panjang dan jaket.. Kan kasiaann.. Ohya jangan lupa alat perangnya si baby, yang wajib kudu musti ada tuh baju ganti, diapers, tissue basah, susu & biskuit kali-kali si baby lapar. 


===


Naah pengalaman Aline sendiri waktu ke Semarang naik maskapai Citilink, pilotnya keren deh smooth landing gitu.. Selama perjalanan udara alhamdulillaah Aline ga bisa diem, tapi ga rewel kok, emang karena aktif aja dianya mau pindah sana sini. Ohya sempet ada pengalaman kurang mengenakkan sih di bagian groundnya. Ceritanya waktu itu si Papap beli seat untuk kita ber-9, hee ga kaget kan.. Emang kita waktu itu pergi rame-rame. Lumayan buat gantian gendong, biar ga capek. Ok balik lagi, ya si papap beli kursi, oleh bagian groundnya waktu itu sih kita beli seatnya di Citilink Carefour Lebak Bulus, dipilihlah di dekat emergency exit. Padahal itu salah besar dan kita belum tahu. Ternyata di emergency exit itu tidak boleh bayi, balita, wanita hamil dan lansia. Jadi yah yang orang-orang muda nan produktif gitu deh. Naah bisa juga nih buat yang jomblo kalo mau cari pasangan bisa cari di seat yang deket emergency exit, hahaa salah fokus.. Iyaah ternyata saat kami cek-in kami harus membatalkan seat tersebut, whatt?? Kami harus pilih kursi lain.. Padahal kami sudah bayar dan pihak maskapai bertahan tidak bisa mengembalikan uang kami. Kalo gitu sih apa bedanya langsung cek-in di bandara, tapi yasudahlah tak ada gunanya menyesali. Katanya sih kalo kami ngotot ingin di kursi tersebut, mereka akan dimarahi oleh pramugarinya, ternyata di balik senyum para FA itu mereka punya sisi ketegasan juga yaa..


Sampai di bandara A. Yani Semarang kami pesan 2 taxi menuju santika premiere dekat alun-alun. Hotelnya sangat kids friendly, tenang, ga berisik walaupun dekat alun-alun. Sampai di semarang masih siang dan Aline pun waktunya makan. Yaah kalo lagi travelling gini biasanya sih jurus bubur dikeluarkan, habis mau bagaimana lagi susah juga cari makan untuk baby yg belum punya gigi saat itu apalagi pengetahuanku tentang MPASI saat itu masih nol. T_T 

Hari kedua di semarang kami sewa mobil untuk ke Purwodadi, perjalananya sebenarnya sih ga jauh tapiiiiiiii macetttt.. Jadi yah lama-lama juga.. Kami ke sana ingin silaturahim ke rumah alm.uyutnya Aline. Sayangnya, Aline nangis sejadi jadinya setibanya di rumah uyut.. Sampai kami pamit balik ke semarang Aline tetap nangis dan ga mau digendong T_T

Perjalanan menuju Semarang sama seperti berangkat muacett cett.. Sampai Semarang kota padahal masih sore tapi karena kami semua tampaknya sudah kelelahan yah back to hotel aja.. Kasian, Aline pun tampak kelelahan. Malam hari karena Aline belum juga tidur kami mencoba berjalan sekitar hotel, di samping hotel ini ada baby shop. Baiklah kita cuci mata malam-malam.

Hari ketiga pagi hari setelah sarapan kami sempatkan diri keliling alun-alun dengan becak. Awalnya si papap sih ga mau tapi setelah dibujuk-bujuk eh luluh juga. Waktu itu sedang ada CFD jadi rame banget.. Kembali ke hotel beres-beres, cek out deh.. Sebelum ke bandara kita juga nyempetin ke tempat oleh-oleh bandeng juwana. Ga pake lama langsung cuus bandara. Ohya kepulangannya kami pakai flight pas jam makan siang, salah banget deh menurutku, karena dalam masa menyusui jadi aku berasa laperan terus, dan naik maskapai yang ga full service, terpaksa cemal cemil di bandara yang kayanya mahal juga. Setibanya di HLP langsung deh masuk ke AW. gini deh buibu kalo baby Asi mamahnya laper terus.. Ohya pas pulang kami coba iseng-iseng nanya taxi Alphard, hee.. Terrnyataaa ga semahal yg dibayangkan kalo kita rame-rame. 1 taxi alphard cukup untuk 6 orang, halim-lebak bulus tarifnya kurang lebih 200.000 kalo dibandingkan dengan berangkatnya sewa 2 taxi, ternyata masih lebih mahal dengan 2 taxi lho.. Alhamdulillah sore hari kami sampai di rumah dengan selamat... 

Begitulah buibu sekelumit perjalanan perdana Aline dengan moda transportasi udara..

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"


You Might Also Like

0 komentar