Friday, 30 September 2016

Staycation at Sheraton Bandung Hotel & Towers

  Cerita ini sebenarnya sudah pernah aku posting di sini hanya saja karena saya mau memfokuskan blog tersebut untuk sharing tentang kesehatan jadilah semua yang berbau traveling aku migrasikan ke sini. Cekidot…
   Iyeppp.. Tipe liburan favorit keluarga kami adalah staycation. Karena kerjaan suami yang ga bisa jauh-jauh dari laptop ini membuat kita mencari penginapan yang semuanya udah tersedia di tempat tersebut. Fasilitas yang musti ada bagi kita adalah kid’s club. Kid’s club is a must karena anakku demen banget mewarnai, main bola main perosotan, dll.. Kebayang ga sih liburan tapi anak bete. Oh there’s big No No. Itulah kenapa kami selalu memilih liburan di weekdays. Pertama karena lebih tenang, kedua pelayanannya bisa lebih maksimal, ketiga bisa nikmati fasilitas sepuasnya tanpa harus berebutan dengan pengunjung lain, keempat masih banyak lagi deh pokoknya. Sebelum memutuskan menginap di sini ada beberapa review hotel dari teman-teman. Tapi setelah kami searching sendiri akhirnya kami memutuskan menginap di sini.
   Day 1. Kami tiba di Sheraton hotel hari senin jam 1 siang. Kesan pertama lobby-nya bagus, luas, cukup elegan.Di bagian front office kami mengalami sedikit kekecawaan. Sudah jam 2 siang kami masih belum bisa check-in, katanya sih kamar sedang dirapikan. Hingga sampai pukul 3 sore kami baru bisa  cek-in. Itupun setelah kami tanyakan berkali-kali,bukan apa2 tapi karena kami pergi dengan anak kecil dan orang tua. Kasian jika mereka harus menunggu terlalu lama. Kami menginap di kamar tower. Ternyata seharusnya kami bisa cek-in di counter tower sendiri, dan sambil menunggu bisa menikmati lounge khususnya. Ohya sebagai info aja kami tidak melakukan pemesanan di Sheraton langsung tapi melalui travel agent. 


   Beginilah suasana kamarnya, hihii sorry berantakan soalnya pas dateng udah capek bawaanya mau langsung rebahan. Foto ini diambil di keesokan paginya. Over all bagus, apalagi kecepatan wi-finya kenceng banget. Penting nih buat si papap. Kalo viewnya sedikit banyak masih terhalang dengan pohon-pohon. Di kamar ini ada meja setrika & setrikanya. Klo untuk wc sendiri ada bathub, hair dryer, yang lain standar hotel pada umumnya. kalo dikasi nilai 8.5 bisa lah.
    





Karena tiba di kamar udah sore, yang ada kita istirahat dulu, karena nti mulai jam 4 sore ada evening cocktail untuk tamu towers room. Evening Coctail ini lumayan ngenyangin juga, saking kenyangnya karena all u can eat, kita ga makan lagi sampe pagi. suasana tower lounge ini juga cukup cozy, kalo di teras kerasa banget dinginnya, brrr.. Klo kita sih Indonesia banget maunya yang anget-anget dekat perapian. Variasi makanannya banyak dari sup-supan yang gurih-gurih, asam pedes macam tonyam sampe yang manis-manis segala jenis cake juga ada. Sayangnya ga ada dimsum tapi alhamdulillah ada siomay yang rasanya juga enak. Over all kalo tentang makanan di lounge ini nilainya 9, mba-mba & mas-masnya juga ramah.


  Day2. Saatnya review breakfastnya nih. Karena kamar tower itu agak di belakang jadi dalam perjalanan menuju restonya kita melewati berbagai macam fasilitas. Pertama kita menyusuri gardennya dulu, di sini juga tersedia kamar yang garden access, bagus, terawat, & bersih.

  Kebunnya luas banget, dan ga jauh ada lapangan bola mini juga kids clubnya.



  
   Langsung nglirik Alineeee bener aja ga tahan liat prosotan, Akhirnya setelah melalui berbagai rangkaian bujukan manis mau juga, kita harus makan dulu baru nanti ke situ lagi.. Lalu setelah melewati gardennya, terlihatlah kolam renang yang udah minta direnangin *apasih bahasanya* hihi,, ini maksudnya saking cakepnya lho, ada deretan bangku-bangku malas yang lucu-lucu. Nih penampakannya..



   It’s show time for breakfast. Lumayan lengkap menunya. Standar hotel berbintang pada umumnya, aku sih suka ommeletnya kayanya pake keju mozarella soalnya ampe meler gitu kejunya. Jusnya juga top deh karena dia fresh juice, walaupun jus sayuran tapi rasanya enak ga eneg (ini kata ibu mertuaku lho). Kalo soal breakfast yah 9 lah

 Sesuai kesepakatan dengan bocil tadi yang katanya kita akan main setelah makan dan dia bener-bener obey the rule, baiklah kita menemani dia bermain. Ternyata di kid's clubnya itu ada es krim yang kita bisa ambil sepuasnya. Waktu aku datang ga ada missnya yang jaga sih, jadi kita bebas mengeksplor ruangan itu seperti milik pribadi.
  







karena hari udah makin siang kita cukupkan mainnya karena si papap juga udah mulai sibuk dengan aktivitasnya dan udah jam bobonya Aline juga. Jadilah kita leyeh-leyeh sampe sore menunggu saatnya berenanggg…


  Ada juga kamar yang pool acess buat yang suka berenang mungkin kamar ini cocok jadi pilihan kamu. Seperti kemarin karena ada evening cocktail kita juga gak lama-lama berenangnya..
  Day 3.. Sebenernya sih nginep 2D1N udah cukup banget. Tapi kalo aku sendiri pergi kemana gitu tanpa bawa buah tangan berasa kurang afdol. Tadinya pengen hari ini buat belanja oleh-oleh, tapi setelah difikir-fikir kan liburan kita pengen refreshing, relaksasi, jadi lah kita seharian di hotel dengan aktivitas seperti sebelumnya.. Belanja oleh-olehnya pas balik aja lah ya..
  Day 4 : check-out time! Proses check-outnya mulus banget, karena kita sudah tau bahwa ada jalur cek out khusus tamu tower. Jadi ga pake lama kaya proses check-in nya. Staffnya juga ramah2..saatnya belanja oleh2 tetep pilihan jatuh di Kartika Sari

 Sekian lah review untuk Sheraton Bandung Hotel & Towers. Kesimpulannya recommended untuk liburan keluarga yang ga mau jauh jauh dari jakarta.

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"


Wednesday, 28 September 2016

Aline Goes to Semarang




 Haiii, namaku Aline. Saat travelling ke Semarang umurku 8 bulan. Itu adalah travelling pertamaku ke luar kota dan pertama kalinya aku naik pesawat. Kira-kira apa yah yang mamahku persiapkan di travelling perdanaku ini. Yuk simak apa kata mamah...
  Haii.. Pengalaman pertama kalinya nih ngajak Aline yang saat itu masih bayi bepergian dengan pesawat, sempet bingung, panik, nanya sana sini.. Terrnyata setelah dijalanin sih biasa aja kok. Persiapannya kalo bawa baby baiknya semuanya harus terencana, bahkan harus ada plan B. Mulai dari menentukan tiket pesawat termasuk pemilihan maskapai dan tempat duduk, hingga hotel dan tujuan lokasi wisatanya. Untuk pesawat, baiknya sih kalo bawa baby pakai maskapai yang full service tapi tenang pakai yang LCC juga oke kok asal tahu triknya. 
   Pertama pesan tiket maksimal 6 minggu sebelum keberangkatan karena biasanya maskapai-maskapai mulai membuka kelas promonya, makanya jangan heran justru kalo jauh-jauh hari banget tiket kamu malah bisa mahal. 
   Kedua early cek-in, yess dengan early check-in kamu bisa milih tempat duduk lebih leluasa bahkan kamu bisa bayar 2 seat untuk mendapatkan 3 seat, mau tahu caranya? Begini coba cek-in di kursi dekat jendela dan lorong, jangan bersebelahan, biasanya orang lain males tuh duduk di antara 2 stranger, kecuali pesawat penuh, kalo gitu yah paling minta maaf aja, minta tukeran seat, heehee.. Kalo maskapai yang full service malah biasanya kamu dikasi duduk di depan eitts tapi bukan di kelas bisnis lho.. Kecuali kamu pesan di sana. Duduk di bangku depan itu biasanya ada bassinet. 
    Ketiga kalo dari hotel, juga sama sih cari yang kids friendly ga musti mahal, yang penting anak senang. Pilihlah tempat yang lokasi sekitarnya ga berisik kalo malam hari. Untuk dapetin voucher hotel murah nan berkualitas ini kayanya udah pada tau deh pesen dimana. ;p.. Ketika kita sudah punya anak kayanya kita perlu deh menurunkan keegoisan kita, jangan cuma karena kita pengen banget ke tempat wisata itu trus anak kita menderita ntah kedinginan, kepanasan, kelaperan, bahkan bete.. Tempat rekreasi yang kids friendly sih biasanya berupa taman bunga, kebun binatang, pantai & pegunungan juga oke asal jangan extrem ya... Dan pliiiss soal kostum si baby tolong diperhatikan yah ibu-ibu.. Soalnya aku cukup sering liat saat wisata pergi ke tempat dingin tapi babynya cuma dipakein dress atau jumper tanpa celana panjang dan jaket.. Kan kasiaann.. Ohya jangan lupa alat perangnya si baby, yang wajib kudu musti ada tuh baju ganti, diapers, tissue basah, susu & biskuit kali-kali si baby lapar. 
===
   Naah pengalaman Aline sendiri waktu ke Semarang naik maskapai Citilink, pilotnya keren deh smooth landing gitu.. Selama perjalanan udara alhamdulillaah Aline ga bisa diem, tapi ga rewel kok, emang karena aktif aja dianya mau pindah sana sini. Ohya sempet ada pengalaman kurang mengenakkan sih di bagian groundnya. Ceritanya waktu itu si Papap beli seat untuk kita ber-9, hee ga kaget kan.. Emang kita waktu itu pergi rame-rame. Lumayan buat gantian gendong, biar ga capek. Ok balik lagi, ya si papap beli kursi, oleh bagian groundnya waktu itu sih kita beli seatnya di Citilink Carefour Lebak Bulus, dipilihlah di dekat emergency exit. Padahal itu salah besar dan kita belum tahu. Ternyata di emergency exit itu tidak boleh bayi, balita, wanita hamil dan lansia. Jadi yah yang orang-orang muda nan produktif gitu deh. Naah bisa juga nih buat yang jomblo kalo mau cari pasangan bisa cari di seat yang deket emergency exit, hahaa salah fokus.. Iyaah ternyata saat kami cek-in kami harus membatalkan seat tersebut, whatt?? Kami harus pilih kursi lain.. Padahal kami sudah bayar dan pihak maskapai bertahan tidak bisa mengembalikan uang kami. Kalo gitu sih apa bedanya langsung cek-in di bandara, tapi yasudahlah tak ada gunanya menyesali. Katanya sih kalo kami ngotot ingin di kursi tersebut, mereka akan dimarahi oleh pramugarinya, ternyata di balik senyum para FA itu mereka punya sisi ketegasan juga yaa..
    Sampai di bandara A. Yani Semarang kami pesan 2 taxi menuju santika premiere dekat alun-alun. Hotelnya sangat kids friendly, tenang, ga berisik walaupun dekat alun-alun. Sampai di semarang masih siang dan Aline pun waktunya makan. Yaah kalo lagi travelling gini biasanya sih jurus bubur dikeluarkan, habis mau bagaimana lagi susah juga cari makan untuk baby yg belum punya gigi saat itu apalagi pengetahuanku tentang MPASI saat itu masih nol. T_T 
   Hari kedua di semarang kami sewa mobil untuk ke Purwodadi, perjalananya sebenarnya sih ga jauh tapiiiiiiii macetttt.. Jadi yah lama-lama juga.. Kami ke sana ingin silaturahim ke rumah alm.uyutnya Aline. Sayangnya, Aline nangis sejadi jadinya setibanya di rumah uyut.. Sampai kami pamit balik ke semarang Aline tetap nangis dan ga mau digendong T_T
  Perjalanan menuju Semarang sama seperti berangkat muacett cett.. Sampai Semarang kota padahal masih sore tapi karena kami semua tampaknya sudah kelelahan yah back to hotel aja.. Kasian, Aline pun tampak kelelahan. Malam hari karena Aline belum juga tidur kami mencoba berjalan sekitar hotel, di samping hotel ini ada baby shop. Baiklah kita cuci mata malam-malam.
   Hari ketiga pagi hari setelah sarapan kami sempatkan diri keliling alun-alun dengan becak. Awalnya si papap sih ga mau tapi setelah dibujuk-bujuk eh luluh juga. Waktu itu sedang ada CFD jadi rame banget.. Kembali ke hotel beres-beres, cek out deh.. Sebelum ke bandara kita juga nyempetin ke tempat oleh-oleh bandeng juwana. Ga pake lama langsung cuus bandara. Ohya kepulangannya kami pakai flight pas jam makan siang, salah banget deh menurutku, karena dalam masa menyusui jadi aku berasa laperan terus, dan naik maskapai yang ga full service, terpaksa cemal cemil di bandara yang kayanya mahal juga. Setibanya di HLP langsung deh masuk ke AW. gini deh buibu kalo baby Asi mamahnya laper terus.. Ohya pas pulang kami coba iseng-iseng nanya taxi Alphard, hee.. Terrnyataaa ga semahal yg dibayangkan kalo kita rame-rame. 1 taxi alphard cukup untuk 6 orang, halim-lebak bulus tarifnya kurang lebih 200.000 kalo dibandingkan dengan berangkatnya sewa 2 taxi, ternyata masih lebih mahal dengan 2 taxi lho.. Alhamdulillah sore hari kami sampai di rumah dengan selamat... 
Begitulah buibu sekelumit perjalanan perdana Aline dengan moda transportasi udara..

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"
     

Tuesday, 27 September 2016

Arti Menulis Bagiku




"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"

Buat orang introvert seperti aku, menulis adalah cara terasyik yang bisa aku lakukan untuk mengungkapkan rasa di hati. Apalagi menulis di "rumah" sendiri. Menurut health.liputan6.com wanita perlu mengeluarkan 20.000 kata per hari dan menulis menurutku adalah salah satu cara terbaik menerapkannya, karena bagaimanapun ketika kamu menulis kamu akan berbicara. Wanna try it? ;) 

Entah mengapa sejak SD, aku merasa seringkali kita diajari untuk menjadi "penonton". Sering donk mendengar "ini ibu Budi, Ibu Budi membeli sayur" kalo aku yang jadi gurunya aku akan mengajari "ini ibu Budi, ibu Budi berjualan sayur di pasar". Terasa kan bedanya kalimat pertama ibu Budi sebagai konsumen tapi di kalimat kedua ibu Budi sebagai produsen. Begitupun dengan membaca dan menulis. Membaca adalah kita sebagai konsumen tapi dengan menulis kitalah sebagai produsen. Tidak ada yang salah dengan membaca hanya saja yuk upgrade skill menulis kita. Teruslah membaca dan lengkapi dengan menulis. 
Karena...............

"Menulis bagiku adalah berbagi dengan cara menuangkan rasa yang ada. Rasa yang tercipta dalam dada, dalam penglihatan, dalam pendengaran, dalam penciuman, dalam sentuhan. Dengan membaca kamu menjadi tahu akan dunia, tapi dengan menulis kamu akan dikenal dunia"
===